Saturday, 22 August 2015

Adakah Pensyarah Malaya Sangat Bodoh???

Pihak kami berasa hairan dengan kebodohan pensyarah-pensyarah malaya... Jikalau apa yang kami sebarkan, fakta sejarah yang disembunyikan sebagai satu penipuan, maka beritahukanlah rakyat apa yang sebenar-benarnya... Mengapa takut dengan kebenaran? Adakah kerajaan malaya berada di pihak yang salah sehingga tidak mampu bertahan dengan segala pembongkaran penipuan, muslihat yang keji, hina, berbau dan berkudis itu oleh pihak kami? Mengapa takut dengan sejarah jikalau benar kamu, kerajaan malaya di pihak yang benar???

Bukti yang ada didalam pegangan tangan kami telah membuktikan bahawa kamu telah menipu, mengkhianati dan memperbodohkan pemimipin-pemimpin Borneo diawal sebelum dan selepas pembentukkan malaysia. Buktinya juga dapat dilihat sehingga pada masa sekarang.

Mengapa kamu hei pemimpin-pemimpin malaya begitu bongkak daƱ tidak bermaruah keatas tindakan lalu?

Kamu berak (buang air besar) lalu menuding jari kearah kami seolah-olah kami yang telah melakukannya. Apakah kamu ingat kami begitu bodoh untuk mengiyakannya? Mungkin benar jikalau itu anda tuding kearah pemimpin-pemimpin bn-umno Sabah kerana mereka telah biasa membersihkan najis kamu. Tapi tidak sesekali kami, yang bermaruah, berjiwa merdeka dan berdaulat ini untuk tunduk kepada ancaman mahupun ugutan walau nyawa menjadi pertaruhan. Biar ia melayang dengan jiwa yang merdeka dan berdaulat sebagai pejuang bangsa tetapi tidak sesekali sebagai pengkhianat bangsa!

Selama ini, kamu juga telah menggunakan teknik perang saraf untuk menakutkan bangsa Negara Sabah dan bangsa Negara Sarawak. Siang dan malam kamu menyebarkan fitnah untuk menjatuhkan pemimpin-pemimpin tempatan yang Pro Sabahan dan Pro Sarawakian. Maka, teknik ini juga yang akan digunakan untuk menyerang balik kepada kamu. hei pemimpin-pemimpin malaya yang dusta dan keji! Sumpahan dan makian ini adalah wajar untuk dicemuhkan keatas kamu setelah apa yang dilakukan selama ini tidak mungkin dapat memberikan pujian kepada kamu. Pembangunan yang berlaku sekarang tidak setimpal dengan hasil kekayaan yang dirobek dan dirampas oleh kamu. Maka, jangan pula kamu pandai memarahi kami. Seharusnya kamu dapat meramalkan akibatnya jikalau kebenaran terbongkar. Sekarang, terimalah akibatnya!

Kamu berak, kamu bersihkan sendiri!
Reactions:

0 comments :

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...