Sabah dan Sarawak adalah BERSTATUS NEGARA dan bukannya Negeri.

Sabah dan Sarawak adalah sebuah Negara yang MERDEKA DAN BERDAULAT yang mana kedua - dua NEGARA ini telah bersama-sama dengan Singapura dan Malaya untuk membentuk Persekutuan Malaysia pada 16 September 1963.

Happy Sabah (North Borneo) Independence Day 51 Years

Sabah or previously known as North Borneo was gained Independence Day from British on August 31, 1963. To all Sabahan, do celebrate Sabah Merdeka Day with all of your heart!

Sarawak For Sarawakian!

Sarawak stand for Sarawak! Sarawakian First. Second malaysian!

The Unity of Sabah and Sarawak

Sabah dan Sarawak adalah Negara yang Merdeka dan Berdaulat. Negara Sabah telah mencapai kemerdekaan pada 31 Ogos 1963 manakala Negara Sarawak pada 22 Julai 1963. Sabah dan Sarawak BUKAN negeri dalam Malaysia! Dan Malaysia bukan Malaya tapi adalah Persekutuan oleh tiga buah negara setelah Singapura dikeluarkan daripada persekutuan Malaysia.

Sign Petition to collect 300,000 signatures

To all Sabahan and Sarawakian... We urge you to sign the petition so that we can bring this petition to United Nations to claim our rights back as an Independence and Sovereign Country for we are the Nations that live with DIGNITY!

Decedent of Rajah Charles Brooke

Jason Desmond Anthony Brooke. The Grandson of Rajah Muda Anthony Brooke, and Great Great Grandson of Rajah Charles Brooke

A true Independence is a MUST in Borneo For Sabah and Sarawak.

Sabah (formerly known as North Borneo) and Sarawak MUST gain back its Freedom through a REAL Independence.

Saturday, 13 February 2016

Papua Barat: Siapa Yang Separatis?

Separatis

Sebelum melanjutkan alangkah baiknya melihat arti kata tentang separatis dari kamus besar bahasa Indonesia: separatis/se·pa·ra·tis/ /s├ęparatis/ n orang (golongan) yang menghendaki pemisahan diri dari suatu persatuan; golongan (bangsa) untuk mendapat dukungan. (http://kbbi.web.id/separatis)

Perjuangan bangsa Papua diatas tanah airnya kemudian di cap oleh pihak Jakarta sebagai separatis. Padahal yang memperjuangkan hak kemerdekaan tanah airnya itu adalah orang-orang Papua sendiri. Yang punya tanah Papua sejak leluhur zaman dunia diciptakan.  Indonesia baru merdeka menyatakan kemerdekaannya pada 17 agustus 1945 namun 4 tahun kemudian yang diakui oleh Belanda adalah Republik Indonesia Serikat. Ada beberapa catatan yang menyatakan Belanda belum mengakui secara De Jure republic Indonesia .  Lantas jika pengakuan itu saja belanda adakah, apakah pantas orang Papua yang berjuang untuk kedaulatan bangsa Papua disebut separatis, oleh bangsa yang juga asal-usulnya masih dipertanyakan ini?

orang (golongan) yang menghendaki pemisahan diri dari suatu persatuan; antara Bangsa Papua dan bangsa Indonesia, punya latar sejarah yang jauh berbeda. Kita bisa lihat dari sejarah Indonesia yang dimuat didalam buku-buku pelajaran SD, SMP SMA dan Perguruan Tinggi. Banyak tokoh-tokoh pejuang berasal dari pulau Jawa. Bukan itu saja, sejak awal pendudukan Indonesia di Papua, sudah sangat jelas, Ali Murtopo menyampaikan bahwa yang dibutuhkan hanya tanah dan hasilnya tidak butuh orang papua, silahkan buat Negara di bulan. Sumpah pemuda yang juga hanya dilakukan dan diikuti oleh segelintir pemuda lantas tak ada satupun perwakilan dari Papua. Jelas tidak ada karena saat itu di Papua sendiri tidak menjadi bagian dari wilayah Indonesia. Kemudian pendudukan Indonesia di tanah papua adalah hasil konspirasi dan kepentingan ekonomi dengan beberapa Negara lain yang ikut ambil bagian dalam menjajah wilayah Papua.

Jika “persatuan” yang dibangun saja dasarnya masih dipertanyakan, Pepera dimenangkan dengan manipulasi, lantas kehendak bangsa Papua yang saat itu dikubur, kembali bangkit menuntut, apakah tepat masih menyebut dengan separatis?

“Suatu persatuan” yang dibangun dengan dasar kepalsuan pasti akan berakhir, demikian pula persatuan palsu antara bangsa Papua yang dinyatakan kembali ke Indonesia, tetapi kenyataannya hari ini, tuntutan kemerdekaan tetap di perjuangkan.

Menurut pendapat saya, tidak tepat jika menyebut bangsa Papua terutama para aktivis-aktivisnya sebagai kelompok separatis, karena kemerdekaan Bangsa Papua yang diperjuangkan adalah untuk tanah airnya sendiri. Masa bangsa Papua di tahun 1945 tidak ikut berjuang untuk Indonesia tetapi hari ini dipaksa untuk menjadi bagian tak terpisahkan, itu tidak tepat.  Dan kenyataan hari ini di Papua sudah punya dan memenuhi syarat-syarat internasional untuk menjadi sebuah negara merdeka.

so siapakah separatis di Papua, yang jelas tidak ada separatis tetapi pendudukan bangsa asing diatas tanah air kita masih ada. Generasi bangsa Papua wajib untuk terus menuntut dan mengusir penjajah dan pendudukan asing itu, hingga kita bebas merdeka!

Salam Juang

Phaul Heger

Source: Phaul Heger

 
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...